Pages

Monday, June 27, 2011

Kebebasan Dalam Menulis

HoHO..Assalamualaikum......


Di sana menulis, di sini pun mahu menulis. Trend? Lantaklah apa yang nak jadi. Dalam menulis, kepelbagaian itu timbul dalam kepala. Yang tidak suka membaca juga akan mula minat untuk membaca sesuatu tidak kira lah ilmu agama, kehidupan, politik, sains dan teknologi mahupun cerita - cerita seperti novel. Internet sekarang dah meluas, dah tak ada halangan dah, semua boleh guna. 

Dari kepelbagaian berinternet itulah adanya macam - macam idea manusia. Aku fokuskan pada blog la kan lebih senang. Blog, page, laman web ke apa orang panggil, aku tak kisahla, janji benda yang kita boleh baca dekat internet ni. Aku bukan reti sangat istilah - istilah ni, kang aku tak mention, orang kata aku ni bodoh tak bertempat, sebelum orang cakap, baik aku bagitahu dahulu.


" Hei, kalaulah blog aku ni dinilai menggunakan kaedah dimerit, agak - agak dah tinggal berapa point merit blog aku haa? " soalan bodoh itu ku dengar dari perbualan antara otak kiri aku dengan medula oblongata berdekatan dengannya. Aku bermonolog.


Ah, aku tidak mahu bercerita tentang blog sampah aku, tetapi aku ingin bercerita tentang kebebasan di dalam penulisan.


BEBASKAH?


Memang bebas dalam dunia berblog ni. Kau nak tulis apa pun, lantak kau lah. Nak kutuk siapa pun, nak herdik siapa pun, itu dosa kau,kerja kau! Aku tak rasa itu satu benda yang boleh kita elak. Semua manusia ada nafsu amarahnya tersendiri, ada cara mereka tersendiri cuma bagaimana ia dilakukan, itu yang menjadi isunya. 


" Saya pernah beromen dengan kuda laut semasa bercuti di Pulau Tiomang " Seorang wanita menulis sedemikian di halaman beliau.


Wow, memang menarik. Kita pun melemparlah bermacam hujah, fakta dan fatwa menuding ke arah wanita itu. Kita menyusun ayat seindah dan semanis kurma untuk melontar bermacam perasaan kita kepada katanya. Yang indah itu ada, tetapi yang taik itu juga ada. Yang indah dipenuhi hujah dan amanat, tidak menghina.  Yang taik, hanya tahu bersuara seperti engkaulah raja, engkaulah perwira penegak bangsa walhal batang sendiri di dalam seluar mencari zina. Itu aku, bukan korang, bukan dia, dia dan dia tetapi aku seorang je yang menulis ayat tahi itu. Jom marah aku.

Kalau hendak mengherdik sekalipun, gunalah cara yang indah, hendak mengherdik tiada apa, cuma selagi berfakta, tersusun dalam kata untuk memberi pengajaran kepada yang lain aku tidak kisah, cuma pada yang mengherdik tanpa ada hala tuju, main hembus je senang cakap, kurangkanlah. Bukan apa, cuma takut terkena pada batang hidung sendiri. Kan?


Cuba kita lihat semasa isu pemakaian tudung hangat diperkatakan dahulu, peh, banyak yang menulis tentangnya. Ada macam - macam genre manusia melibatkan diri dalam permasalahan itu dengan membuat entry berkaitan dengannya.

Kebebasan bersuara itu ada tetapi tidak digunakan dalam nada berakal. Lagunya sumbang, rentaknya habis longlai. Ada yang menghina tidak tentu pasal dengan gaya malaikat ayatnya hendaknya. Oh, tersenyum aku membaca kadang - kadang, sebab aku pun menulis tentangnya dahulu. Aku main herdik je. Hina semua yang tak sempurna, masa tu aku rasa aku lah paling mulia dan tak kira perasaan orang lain pun.


Tak caya, tengok SINI. datang kutuk aku pun tak apa.


Dah baca? Tu ada yang muka macam nak hembus kata - kata berapi dah tu. Sabar taw sayang, jangan marah i k..i tak niat pun.


Ada berjuta lagi isu yang lebih hangat yang pernah kamu semua baca. Berbilion pendapat telah kamu keluarkan. Tapi apa yang lebih penting ialah apa yang kamu lakukan untuk menyokong pendapat kamu! Cukuplah nilai dari perkara paling asas iaitu diri kamu sendiri. Lihat, sejauh mana kamu sudah berubah untuk mengherdik orang lain siap ping promote suruh orang baca. Kalau tak suruh orang baca bolehla dipertimbangkan lagi seab tu blog dia, dia nak taip apa pun sukalah dan dia tak suruh korang baca pun.

sekarang, apa yang kamu ingin tulis?

pendapat? cemuhan? cerita masak - masak? gossip? cerita lucah?


Suka hati! itu hak kamu! Lantaklah picisan atau sampah seperti yang orang kata. Kau ada kebebasan kau sendiri dalam menulis. shakes-pear pun tak salahkan anak dia sebab tak pandai berpoem dan menulis skrip pementasan drama, kau siapa nak letak syarat penulisan bagai - bagai? Nak kutuk pun, biar overall dan jangan mention detail dan kuyakin tak ada orang kisah. Tak gitu? Ah, pepandai korang semua lah ok....

Dah macam superb panjang dah. Tak ada point lak tu. Suka hati aku jela kan.

" Si gila tidak akan mengaku gila, si elok juga begitu. Si cerdik tidak akan mengaku cerdik, tetapi membuktikannya dengan hasilnya sendiri. "


Apa akal aku yang sempit atau akal kau yang sempit? tiada siapa.
Yang sempit hanya ruang di antara pemikiran antara kita.
Diskriminasi yang ada, hapuskan baru lega segalanya....:)

10 comments:

sergeant keroro said...

tak salah nak utarakan pendapat, tapi biarlah tak menyentuh sensitiviti mana-mana pihak. :)

kalau ada, mintak maaf awal-awal XD

kaizen said...

bak kate si budingyun buat penafian kat sidebar tu....

*aku nk buat nnt...ngah pikir idea cemane nk renovate blog nih...

Amiey White said...

indeed . menulis dengan kebebasan .manusia ini ada 1 sifat juga , ingin dapat simpati , bila orang tegur , yang penegur itu pula dimarah .

aku tak pakai tudung but i'm muslim .
aku siap ditegur oleh kawan cina aku yang non muslim . pape pun seburuk mana penegur kita itu , atau sekasar mana pun , yang baik kita ambil , yang buruk abaikan saja .

ye idok?

wan zuliyana [apel] said...

kebebasan yang mutlak tak semestinye bermakna kau bebas buat segalanya.
cam keling je ayat aku, tp ko paham tak? ngeheh

masalah timbul bila org cetek ilmu berhujah seperti ahli politik yang hanya mahukan udang dibalik batu.haha pe jadah aku ngarut.

Zulfikar Hazri said...

Hanya Jauhari kenal manikam...

tapi manikam taknak sahut tegur si jauhari...

takut kena belanja teh gamaknya...


lalu jauhari tidak lagi kenal manikam...


manikam lepak sorang2...

haikalblank said...

keroro, yup! pandai2la kan nak tulis apa, jgn mention, senang je...keh3..

kaizen, kena buat. aku pun tak buat yang ayat cantik, tibai aja...HAHA

haikalblank said...

Amiey White! ingin simpati tu semua orang perlukannya kadang2...hati tak tahan, amarahnya wujud.

pasal pape teguran pun, jangan cepat melatah. rileks, try ambil yang baik. kalau sukar, try slow2...kadang2 tu jiwa memberontak remaja tu kuat. semua orang tahu...

ambil yang baik, dan kompem lu boleh senyum puas....:)

haikalblank said...

APEL! yeah, gua setuju. kadang bila si bodoh ni cuba berkata pandai, memang sakit telinga yang mendengar. cakap tak berasas. Lagi2 yang suka sembur2 orang bagai. sabo jela. HU3


@Zulfikar, jauhari dan manikam itu dekat, cuma tak rapat. keh3...ada egoism dan si manikam terus melayan perasaan sesorang di hadapan rumahnya....HAHA ehem...

fiqa sam said...

betul2....ade sesetengah blogger suka judge blog org laen...ske ati la ape yg org tu nk tulis pun..kan2?:)

haikalblank said...

yeah fiqa....hehe
pepandaila n jangan mention nama kalau nak kutuk pun...:P